Menanamkan keberlanjutan dengan kartu skor ESG 

Business people using digital tablet in lobby
Ketika organisasi berjuang untuk keberlanjutan pada intinya, kartu skor ESG menawarkan akuntabilitas dan hasil.

Karena keberlanjutan lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) berkembang dari komponen yang baik untuk dimiliki menjadi komponen penting dalam bisnis Anda, ingatlah bahwa hal yang dapat diukur dapat diselesaikan. Kartu skor ESG dapat menanamkan metrik keberlanjutan di seluruh organisasi Anda, menerjemahkan tujuan strategis ke dalam tanggung jawab individu. 

Ini penting karena keberlanjutan adalah bisnis semua orang dalam bisnis — tetapi hanya sedikit organisasi yang melimpahkan tanggung jawab ini di luar kepemimpinan eksekutif. Kami percaya bahwa hanya ketika perusahaan berkelanjutan pada intinya, mereka akan dibekali untuk mencapai tujuan yang diharapkan pemangku kepentingan. Ini berarti menanamkan ESG ke dalam kartu skor dan melibatkan karyawan di setiap tingkat.

Semakin lama, keberlanjutan mendorong pembelian pelanggan, karyawan mencari organisasi dengan sasaran ESG yang kuat, regulator membutuhkan transparansi publik yang lebih besar, dan investor serta penasihat proksi mendorong perusahaan untuk melakukan lebih banyak hal.

Melakukan lebih dari yang diharapkan tentang keberlanjutan membuat para pemangku kepentingan senang, dan ini adalah hal yang benar untuk dilakukan bagi planet dan masyarakat kita. Terlebih lagi, ini dapat meningkatkan penjualan, menurunkan biaya, serta meningkatkan daya tarik dan retensi karyawan — keuntungan penting selama kekurangan talenta.

Apa yang dimaksud dengan ESG?

Keberlanjutan lingkungan mengukur bagaimana kinerja organisasi sebagai penjaga alam, termasuk penggunaan energi, polusi, limbah, konservasi sumber daya alam, dan perlakuan terhadap hewan.
Keberlanjutan sosial mengukur bagaimana organisasi mengelola hubungan dengan karyawan, pemasok, pelanggan, dan masyarakat.
Keberlanjutan tata kelola mengukur hak dan tanggung jawab serta harapan antara pemangku kepentingan dalam tata kelola perusahaan.

Tren ESG

Global Talent Trends 2022 Mercer menemukan bahwa organisasi semakin banyak berinvestasi dalam mencapai tujuan keberlanjutan. 
97%

para eksekutif berfokus pada ESG dalam organisasi mereka. 

64%

khawatir bahwa menanamkan sasaran ini ke dalam rencana transformasi akan berdampak pada komitmen terhadap tujuan keberlanjutan.

1 dari 3

para eksekutif mengatakan sasaran ESG/keberlanjutan memengaruhi rencana tiga tahun perusahaan.

50%

pemimpin SDM mengatakan bahwa mereka lebih berfokus pada ESG, keberlanjutan, dan kapitalisme pemangku kepentingan karena pandemi.

45%

pemimpin SDM memastikan bahwa eksekutif memiliki kewajiban untuk metrik ESG/keberlanjutan.

6 dari 10

perusahaan berbagi risiko dan penghargaan ESG di seluruh pemangku kepentingan.

Tindakan yang hanya sebatas niat

Terlepas dari keuntungan merangkul ESG, konsensusnya adalah bahwa organisasi tidak membuat perubahan positif dengan cukup cepat. Saat ini, hanya 25% eksekutif yang mengatakan bahwa perusahaan mereka telah membuat terobosan pada inisiatif ESG/keberlanjutan.* Sebagian besar organisasi hanya melakukan apa yang diwajibkan, memastikan mereka mematuhi peraturan ESG, tetapi sekelompok kecil perusahaan yang masih berkembang ingin membuat dampak yang lebih besar daripada hanya menyelesaikan latihan transparansi kompensasi yang diperlukan, mereka secara aktif bekerja untuk mencapai ekuitas gaji internal dan meningkatkan program dan ukuran keragaman, kesetaraan, dan inklusi (DEI).

Ini dapat menjadi perjuangan untuk menciptakan tujuan dan insentif keberlanjutan yang tepat. Meskipun lebih dari 80% organisasi mengatakan mereka berfokus pada peningkatan DEI, bagian penting dari keberlanjutan sosial, hanya setengah yang telah menetapkan sasaran dan target DEI kuantitatif dan formal. Meskipun aspek sosial ESG mendapatkan fokus lingkungan yang dominan sebelumnya, hanya sekitar sepertiga eksekutif C-suite yang memiliki target pada kartu skor pribadi mereka terkait dengan standar kerja yang baik (37%) dan DEI (36%).

* Global Talent Trends Mercer 2022.

Kartu skor ESG membuka jalan

Bagi organisasi di setiap tahap keterlibatan ESG, kartu skor dapat memberikan hasil, memandu pemimpin untuk membuat keputusan yang lebih sadar, dan didorong oleh keberlanjutan tentang keterlibatan pemangku kepentingan, area fokus, struktur serta tata kelola, manajemen sumber daya, serta metrik dan pendanaan. Berfokus pada komponen transformasional ini dapat membantu menanamkan keberlanjutan ke dalam kepemimpinan, praktik karyawan, dan operasi.

Kartu skor juga dapat menghilangkan insentif tradisional yang didorong oleh profitabilitas dan kinerja individu, menciptakan anggaran berdasarkan berbagai faktor yang lebih luas, termasuk kemampuan organisasi untuk mencapai sasaran ESG-nya. Untuk itu, target ESG juga telah mulai menuruni tangga eksekutif, yang memengaruhi manajer dan karyawan yang biasanya tidak tersentuh oleh tujuan ini. 

Menanamkan keberlanjutan ke dalam DNA organisasi Anda 

Menjadi berkelanjutan pada intinya adalah latihan transformasional. Menerjemahkan nilai-nilai ke dalam komitmen, dan standar ke dalam praktik, dimulai dari atas dan dimulai dari setiap tingkat organisasi. Pertimbangkan untuk mengambil langkah-langkah ini: 

Sebelum hal lainnya, anggota dewan dan eksekutif dapat berkomitmen untuk menjadi berkelanjutan pada intinya. Komitmen ini eksplisit dan disampaikan melalui organisasi. SDM dapat mendukung latihan ini sejak awal.

Menjadikan keberlanjutan bagian dari tujuan dan identitas organisasi Anda, tertanam dalam strategi bisnis dan model operasi target Anda. Berusaha untuk memastikan bahwa hal itu menyelaraskan produk dan layanan, proses dan karyawan. 

Indeks keberlanjutan atau penilaian risiko dapat mengukur kinerja ESG organisasi Anda. Anda dapat menggunakan kerangka kerja untuk membuat keputusan berdasarkan informasi yang lebih baik guna meningkatkan keberlanjutan. 

Buat program yang menanamkan keberlanjutan dan tanggung jawab di seluruh hierarki. Pertimbangkan untuk mengikat kompensasi eksekutif, termasuk insentif jangka pendek dan jangka panjang, untuk pencapaian metrik ESG — kewajiban hukum untuk perusahaan publik di beberapa yurisdiksi dan ide yang baik untuk orang lain. Memberikan insentif kepada manajer dan karyawan untuk menyampaikan strategi ESG juga, serta memberi mereka penghargaan atas kontribusinya terhadap jejak sosial dan “hijau” perusahaan mereka. Pantau kemajuan, ukur hasil dengan cara yang dapat diukur dan sesuaikan seperlunya.

Menjelaskan posisi perusahaan pada ESG — alasan, strategi, dan bagaimana setiap orang mendapatkan keuntungan dari ESG — kepada karyawan di seluruh organisasi. Setiap orang dapat merasa menjadi bagian dari solusi dan memahami bagaimana kinerja mereka membuat perbedaan. 

Lengkapi karyawan Anda dengan kompetensi yang tepat agar mereka dapat melaksanakan serta melaksanakan proses dan target. Tingkatkan keterampilan dan latih tenaga kerja Anda jika diperlukan. 

Renungkan dan perkuat perilaku yang diinginkan. Pastikan keputusan harian mencerminkan prinsip keberlanjutan — perubahan yang memerlukan perubahan budaya dan perilaku dalam organisasi. 

Ekonomi sirkular, tanggung jawab sirkular

Untuk organisasi yang berfokus pada ekonomi sirkular — yang mengurangi penggunaan bahan, merancang produk untuk menggunakan lebih sedikit sumber daya, serta mendaur ulang produk bekas untuk memproduksi bahan dan produk baru — hasil kinerja dan kompensasi mungkin terkait dengan metrik ESG untuk berbagai kelompok karyawan.

  • Pemimpin dapat memulai dengan menciptakan dan mengomunikasikan strategi serta alasan: Ekonomi melingkar adalah bagian penting ESG untuk lingkungan tetapi juga untuk organisasi karena membawa penghematan biaya, menyenangkan pelanggan, dan menarik talenta.
  • Pelaksanaan strategi meluas ke manajer produk, yang ditugaskan untuk menciptakan produk yang dirancang untuk daur ulang dan sangat selaras dengan tujuan ekonomi melingkar.
  • Penjualan produk berkelanjutan dapat didorong oleh skema kompensasi yang menarik untuk terus meningkatkan pangsa produk tersebut dalam pendapatan perusahaan. 
  • Karyawan layanan juga berperan saat mereka terhubung dengan pelanggan untuk mengambil dan mendaur ulang produk bekas. 
Tantang diri Anda: 10 pertanyaan tentang menanamkan ESG ke dalam organisasi Anda
  1. Sudahkah Anda mengidentifikasi masalah ESG yang paling mendesak di organisasi Anda?
  2. Sejauh mana tujuan dan budaya organisasi Anda selaras dengan ESG?
  3. Seberapa selaras rencana insentif Anda dengan tujuan ESG Anda? Apakah keduanya berhasil? Apakah Anda memberikan insentif untuk kompensasi di luar ESG?
  4. Bagaimana Anda membawa karyawan Anda dalam perjalanan ini? Berapa banyak karyawan di seluruh organisasi yang memikirkan ESG dalam pekerjaan mereka sehari-hari?
  5. Sudahkah Anda mengidentifikasi pekerjaan di seluruh organisasi Anda yang memiliki dampak terbesar pada kinerja ESG? Apakah mereka berkembang untuk memberikan hasil?
  6. Sudahkah Anda menanamkan ESG ke dalam program manajemen bakat Anda?
  7. Bagaimana ekspektasi ESG memengaruhi penawaran produk dan layanan Anda?
  8. Apakah Anda tetap terdepan dalam peraturan dan persyaratan pelaporan yang berkembang?
  9. Bagaimana Anda menilai, menetapkan tolok ukur, dan mengelola kemajuan ESG Anda?
  10. Sudahkah Anda menetapkan komitmen terikat waktu untuk tetap bertanggung jawab?

Melakukan dengan baik agar mendapatkan hasil yang baik pula

Organisasi progresif mengatur ulang tujuan mereka untuk keberlanjutan dan melibatkan seluruh tenaga kerja dalam transformasi mereka. Untuk memastikan hasil yang terukur, mereka mendorong tindakan yang memberikan keunggulan kompetitif sekaligus mengambil tanggung jawab perusahaan untuk membantu orang dan masyarakat tidak hanya bertahan, tetapi juga berkembang, untuk generasi yang akan datang.
About the author(s)
Kai Anderson
Bjoern Hinderlich
Produk terkait yang dapat dibeli
Solusi terkait
Wawasan terkait